Kesalahan Penganggaran Aplikasi Seluler Utama

Ketika Anda mulai menyusun strategi untuk pengembangan Aplikasi, Anda harus mempertimbangkan banyak hal dan penganggaran Aplikasi datang ke atas. Banyak organisasi gagal untuk memahami pentingnya itu dan mereka mengalokasikan terlalu sedikit untuk seluruh proses pengembangan Aplikasi yang dibutuhkan untuk membangun Aplikasi yang ramah dan berfungsi penuh.

Berikut adalah beberapa kesalahan teratas yang dibuat dalam penganggaran Aplikasi:

Menghadapi Pengembangan Backend

Saat Anda mendesain Aplikasi, banyak hal penting agar terlihat keren di layar saat pengguna menggunakannya. Anggaran untuk API infrastruktur backend, integrasi pihak ketiga, dan pengambilan data perlu disejajarkan hanya di sebelah kanan untuk Aplikasi yang sangat responsif dan efisien.

Mereka Bukan Situs Web; Mereka berbeda

Banyak orang berpikir bahwa cara mereka membuat anggaran strategi pengembangan situs web, mereka harus mengikuti rute yang sama ketika datang ke pengembangan Aplikasi. Kenyataannya, ada banyak kerumitan teknis dalam hal Apps dan pengalaman pengguna mereka sepenuhnya berbeda dari situs web. Alokasi anggaran harus berbeda dari situs web.

Keterlibatan Berbagai Departemen

Pengembangan aplikasi tidak terbatas hanya pada satu departemen dan keberhasilannya bergantung pada faktor-faktor seperti TI, Teknik, Pemasaran, dan Penjualan. Setelah pengembangan Aplikasi, Anda harus menyusun strategi rencana pemasaran yang tepat untuk itu, sehingga mencapai audiens target dengan cara yang Anda rencanakan. Untuk ini dan penjualan untuk diikuti, Anda memerlukan alokasi dana yang tepat pada departemen-departemen ini, sehingga mereka bekerja secara eksklusif pada promosi Aplikasi.

Shelve More On Marketing

Dengan dimulainya pengembangan seluler, Anda perlu mengalokasikan anggaran untuk pemasaran Aplikasi sehingga upaya Anda untuk mengembangkannya tidak sia-sia. Tidak peduli betapa menakjubkan desain dan fungsi dari App, Anda harus memasarkannya dengan benar untuk membuatnya menjangkau seluruh segmen. Jika Anda berharap mendapatkan 10.000-15.000 pengguna dalam bulan pertama peluncurannya, Anda juga harus pergi untuk promosi berbayar.

Anggaran aplikasi memainkan peran yang sangat penting terhadap kesuksesan Aplikasi dan penting bahwa Anda mengalokasikannya dengan benar. Ini akan memberi Anda banyak fleksibilitas dalam pengembangan Aplikasi secara keseluruhan dan akan menjamin Anda keberhasilannya.

Tidak cukup anggaran pemasaran untuk mempromosikan dan mendidik pelanggan tentang aplikasi seluler. Tidak ada rencana untuk pembaruan untuk memenuhi permintaan pelanggan setelah peluncuran awal Terakhir, Anda perusahaan pengembangan aplikasi seluler harus memiliki anggaran yang lebih tinggi dibandingkan dengan pengembangan situs web. Karena pengembangan aplikasi seluler adalah proses yang lebih rumit yang menambah biaya.

8 Kesalahan Yang Harus Dihindari Saat Mengembangkan Situs Web Seluler Besar

Jumlah pengguna yang mengakses situs web dan aplikasi web di perangkat seluler mereka terus meningkat. Demikian pula, mesin telusur populer seperti Google juga menggunakan keramahan seluler sebagai metrik utama untuk memberi peringkat situs web. Oleh karena itu, perusahaan saat ini fokus pada peningkatan pengalaman pengguna seluler dari situs web mereka. Mereka bahkan mengharuskan pengembang untuk membuat situs web seluler yang membuat pengunjung tetap terlibat dan mengonversinya menjadi pelanggan. Pengembang dapat membuat situs web ramah seluler dengan berbagai cara. Mereka dapat lebih mempercepat pengembangan situs web seluler dengan menerapkan beberapa teknik dan praktik terbaik. Namun, penting juga bagi pengembang untuk menghindari sejumlah kesalahan agar situs web memberikan pengalaman pengguna seluler yang optimal.

8 Kesalahan Pengembangan Situs Web Seluler Setiap Pengembang Harus Dihindari

1) Tidak Mengadopsi Desain Web Responsif

Seorang pengembang memiliki opsi untuk memilih dari beberapa pendekatan pengembangan situs web seluler. Tetapi pengembang harus memilih desain web yang responsif agar situs web terlihat bagus di komputer dan perangkat seluler dengan basis kode tunggal. Desain web responsif memungkinkan pengembang membangun situs web menggunakan teknologi terbuka seperti HTML5, CSS3, dan JavaScript. Selain itu, basis kode tunggal memudahkan programmer untuk menambahkan fungsionalitas baru ke situs web dan mengirimkan konten yang diperbarui kepada pengguna.

2) Tidak Berfokus pada Kecepatan Pemuatan

Sebagian besar pengguna saat ini meninggalkan situs web yang tidak dimuat dalam 3 detik. Demikian pula, Google juga menggunakan kecepatan memuat metrik sementara situs web peringkat. Sebagian besar pengguna saat ini mengakses situs web melalui koneksi internet seluler seperti 2G, 3G, dan 4G. Koneksi internet seluler lebih lambat daripada jaringan kabel dan Wi-Fi. Tidak ada pengembang yang dapat menjaga pengunjung terlibat tanpa meningkatkan kinerja dan kecepatan situs web.

3) Tidak Mengoptimalkan Komponen untuk Layar Sentuh

Desain web responsif memungkinkan pengembang membuat situs web terlihat bagus di perangkat yang berbeda dengan basis kode tunggal. Tetapi pengembang harus memungkinkan pengguna ponsel untuk menavigasi situs web dengan mulus dengan satu tangan. Selain itu, pengguna harus membaca dan mengakses konten situs web di layar yang lebih kecil. Itulah mengapa; menjadi penting bagi pengembang untuk mengoptimalkan elemen utama situs web seperti tombol, navigasi menu, dan elemen ketuk untuk layar sentuh.

4) Tidak Mengoptimalkan Formulir untuk Perangkat Seluler

Situs web seluler juga menerima informasi pengguna dan umpan balik melalui formulir. Tetapi pengembang harus mengoptimalkan formulir untuk perangkat seluler untuk memudahkan pengguna mengirimkan masukan. Tidak seperti formulir web, formulir seluler harus ringkas. Formulir seluler harus mengharuskan pengguna mengirimkan hanya informasi yang relevan. Oleh karena itu, pengembang harus menghapus bidang tambahan dan tidak relevan dari versi seluler formulir. Situs web seluler dapat lebih mempercepat proses pengiriman data pengguna dengan menghasilkan informasi menggunakan fitur perangkat keras internal perangkat seluler.

5) Tidak Termasuk Ikon Seluler

Banyak pengguna saat ini menghabiskan lebih banyak waktu media digital di aplikasi seluler daripada web seluler. Pengguna modern bahkan menyukai situs web seluler yang terlihat, berfungsi, dan tampil seperti aplikasi seluler asli. Saat mengembangkan situs web seluler, pengembang harus menjelajahi berbagai cara untuk membuatnya mengakses perangkat keras dan fitur perangkat lunak asli dari masing-masing perangkat. Selain itu, mereka dapat membuat tampilan dan fungsi situs web seperti aplikasi seluler dengan menyertakan ikon dan simbol seluler yang umum digunakan. Mereka harus menggunakan ikon ponsel untuk menyampaikan informasi dan instruksi, dan melakukan tindakan umum.

6) Masih Menggunakan Flash Bukan Video HTML5

Saat mengembangkan situs web, banyak pengembang masih mengirimkan video melalui Adobe Flash. Para pengembang harus ingat bahwa sistem operasi seluler tertentu tidak mendukung Flash. Selain itu, sebagian besar pengguna tidak suka mengakses video dengan plug-in dan ekstensi pihak ketiga. Para pengembang harus menggunakan video HTML5 daripada Flash untuk mengirimkan video secara cepat dan lancar ke berbagai perangkat. HTML5 lebih lanjut membantu pengembang untuk menyematkan video ke halaman web tanpa mempengaruhi kecepatan pemuatannya.

7) Menggunakan Windows Popup Terlalu Banyak

Versi desktop situs web menggunakan jendela munculan untuk menjalankan iklan, menyampaikan penawaran khusus, dan menerima umpan balik pengguna. Saat mengembangkan situs web seluler, banyak pengembang masih menghasilkan jendela munculan untuk menyelesaikan berbagai tugas. Para pengembang harus ingat bahwa jendela popup mempengaruhi pengalaman pengguna ponsel dari situs web secara langsung dan merugikan. Mereka harus menghindari pembuatan jendela sembulan tambahan untuk meningkatkan pengalaman dan keterlibatan pengguna situs web.

8) Tidak Mengurangi Berat Halaman Web

Saat mengoptimalkan situs web untuk perangkat seluler, pengembang aplikasi web sering mengabaikan berat halaman web individu. Halaman web yang berbobot langsung mempengaruhi kecepatan loading dan pengalaman pengguna situs web. Pengembang dapat mengurangi berat berbagai halaman web dengan berbagai cara – mengoptimalkan gambar, meminimalkan file JavaScript dan CSS, dan mengompresi sumber daya di bagian depan. Tetapi mereka harus menilai dan mengurangi bobot laman web individu untuk membuat pemuatan situs web lebih cepat dan membuat pengunjung tetap terlibat.

Selain menghindari kesalahan pengembangan situs web seluler yang umum, penting juga bagi pengembang untuk mengingat pedoman terbaru yang dikeluarkan oleh mesin telusur populer seperti Google. Panduan mesin telusur membantu pengembang untuk membuat situs web seluler ditemukan dan memberikan pengalaman pengguna yang lebih kaya.

Kesalahan Pengembangan Aplikasi Seluler untuk Dihindari

Pengembangan aplikasi seluler adalah pasar luas yang menikmati patronase dari berbagai industri. Ini telah melonjak dalam beberapa tahun terakhir dan ini karena permintaan besar oleh konsumen. Namun, ada tanggapan beragam terhadap beberapa aplikasi yang baru-baru ini dikembangkan dengan orang-orang yang mengatakan bahwa tidak ada gunanya bagi mereka atau mereka tidak melayani tujuan. Ada beberapa kesulitan dalam proses pengembangan aplikasi dan beberapa hal yang harus diwaspadai meliputi:

Menjadi ambigu pada dukungan perangkat dan OS

Ambiguitas harus dihindari. Jika Anda menyerahkan proposal yang tidak terperinci, calon klien Anda mungkin tidak tertarik pada keseluruhan proses pengembangan aplikasi sebagai hasilnya. Jika Anda lalai menyebutkan hal tertentu di awal pengembangan aplikasi awal Anda, maka itu terserah Anda untuk memperbaikinya jika ada yang muncul. Penting bahwa kontrak pengembangan aplikasi Anda menyatakan versi perangkat dan dukungan OS-nya. Tetapkan perkiraan yang jelas tentang biaya pengembangan aplikasi dan pastikan Anda menghentikan semuanya dengan mempertimbangkan versi, perangkat, dan sistem operasi.

Memulai Pengembangan tanpa Proses Permintaan Perubahan Formal

Diharapkan bahwa selama proses tersebut, klien akan membuat beberapa perubahan. Pastikan Anda tidak menyimpang terlalu jauh dari garis waktu yang direncanakan untuk jadwal pengembangan aplikasi.

Pastikan bahwa Anda menggabungkan proses permintaan perubahan yang memberi Anda fleksibilitas untuk melakukan perubahan pada jadwal pengembangan aplikasi. Namun, pastikan untuk memberi tahu mereka bahwa membuat perubahan secara otomatis akan meningkatkan waktu dan biaya pengembangan.

Jatuh ke perangkap "menggunakan kembali kode lama"

Pengembangan aplikasi iPhone melibatkan banyak pengkodean. Jika perusahaan Anda adalah tangan lama di pasar pengembangan Android atau iPhone, maka itu hanya aman untuk mengasumsikan bahwa Anda harus memiliki beberapa kode lama yang tergeletak di sekitar. Cukup menggoda untuk menggunakan kembali kode ini untuk upaya pengembangan aplikasi baru Anda tetapi tidak. Mungkin menghemat uang dan waktu Anda, tetapi jika belum dirancang secara khusus untuk digunakan kembali, jangan gunakan lagi, Anda hanya akan merusak seluruh proses.

Hal terakhir yang harus Anda pertimbangkan adalah menyewa pengembang yang tepat. Mengapa? Alasannya cukup sederhana. Keberhasilan dan kegagalan ide Anda tergantung padanya. Di masa lalu saya telah melihat ide-ide hebat berubah menjadi aplikasi omong kosong dan sebaliknya. Tip cepat sebelum Anda menyewa pengembang aplikasi bertanya kepada mereka tentang pengalaman masa lalu di niche Anda.